KE AJAIBAN DARI ALAT "ARTIFICAL PANCREAS"



Perangkat pengiriman insulin otomatis secara otomatis memonitor glukosa darah dan memberikan dosis insulin yang tepat untuk pasien diabetes yang menggunakan insulin. Dr Lias mengatakan jenis sistem pengiriman insulin otomatis termasuk insulin saja, bihormonal (misalnya, insulin dan glukagon), hipo- / hiper-minimizers, loop tertutup "mengobati-untuk-target," "hybrid" dengan pasien yang masih memerlukan bolus makan, dan sistem pengiriman insulin otomatis tertutup dengan pasien yang memerlukan sedikit intervensi.

Dr Lias menyoroti beberapa hasil awal dari uji coba penting untuk perangkat pengiriman insulin otomatis baru. Dia juga mengidentifikasi area di mana FDA, penyelidik, industri, dan komunitas penyedia perawatan kesehatan perlu bekerja sama untuk menerapkan jenis perangkat baru ini di tahun-tahun mendatang.

“Sebagian besar perangkat ini akan ditujukan untuk digunakan pada anak-anak maupun orang dewasa, dan penelitian untuk mendukung persetujuan biasanya akan dilakukan di kedua populasi. Satu pesan yang harus diketahui oleh para endokrinolog adalah bahwa FDA telah bekerja dengan para sponsor untuk memasukkan mitigasi keamanan yang tepat ke dalam studi berdasarkan perangkat dan fitur-fiturnya, ”kata Dr Lias kepada Penasihat Endokrinologi.

Artificial Pancreas adalah sistem perangkat yang sangat mirip dengan fungsi pengatur glukosa dari pankreas yang sehat.

Kebanyakan Sistem Perangkat Pankreas Buatan terdiri dari tiga jenis perangkat yang sudah akrab bagi banyak orang dengan diabetes: sistem pemantauan glukosa berkelanjutan (CGM) dan pompa infus insulin. Alat glukosa darah (seperti meteran glukosa) digunakan untuk mengkalibrasi CGM.

Algoritma yang dikendalikan komputer menghubungkan pompa infus CGM dan insulin untuk memungkinkan komunikasi berkelanjutan antara kedua perangkat. Kadang-kadang sistem perangkat pankreas buatan disebut sebagai sistem "loop tertutup", sistem "pengiriman insulin otomatis", atau "sistem otonom untuk kontrol glikemik."

Sistem Perangkat Pankreas Buatan tidak hanya memantau kadar glukosa dalam tubuh tetapi juga secara otomatis menyesuaikan pengiriman insulin untuk mengurangi kadar glukosa darah tinggi (hiperglikemia) dan meminimalkan kejadian glukosa darah rendah (hipoglikemia) dengan sedikit atau tanpa masukan dari pasien.

Sistem Artificial Pancreas (Sistem Autonomous untuk Kontrol Glikemik) :

1.Continuous Glucose Monitor (CGM)
CGM memberikan aliran informasi yang stabil yang mencerminkan kadar glukosa darah pasien. Sebuah sensor yang ditempatkan di bawah kulit pasien (subkutan) mengukur glukosa dalam cairan di sekitar sel (cairan interstisial) yang berhubungan dengan kadar glukosa darah. Pemancar kecil mengirim informasi ke penerima. CGM secara terus-menerus menampilkan perkiraan kadar glukosa darah serta arah dan laju perubahan perkiraan ini.

2. Algoritme kontrol
Algoritma kontrol adalah perangkat lunak yang tertanam dalam prosesor eksternal (pengontrol) yang menerima informasi dari CGM dan melakukan serangkaian perhitungan matematis. Berdasarkan perhitungan ini, pengontrol mengirimkan instruksi pemberian dosis ke pompa infus. Algoritma kontrol dapat dijalankan pada sejumlah perangkat termasuk pompa insulin, komputer atau telepon seluler. FDA tidak memerlukan algoritma kontrol untuk berada di pompa insulin.

3. Insulin pump
Berdasarkan instruksi yang dikirim oleh pengontrol, pompa infus menyesuaikan pengiriman insulin ke jaringan di bawah kulit.

4. Pasien
Pasien merupakan bagian penting dari Sistem Pengiriman Pankreas Buatan. Konsentrasi glukosa yang beredar dalam darah pasien terus berubah. Ini dipengaruhi oleh pola makan, tingkat aktivitas, dan bagaimana tubuhnya memetabolisme insulin dan zat lain.

Source by
www.fda.gov
www.endocrinologyadvisor.com

#HABIBI







Comments

Popular posts from this blog

Berapa Gaji Yang Saya Minta Sebagai Tenaga Elektromedik ?

MENGENAL LEBIH DEKAT DENGAN ALAT LVAD